Senin, 29 Juni 2009

You Are Everything To Me Dech.…!!! (Bag.II)

Kok Bisa Sih Ngejauhin Dosa Ama Ilmu Islam?

“Ok bro, Its Allright… gue ngerti kalo orang belajar agama bakalan deket ama Allah, ato bisa soleh! Tapi gue nih belum yakin bener, kalo gue belajar agama misalnye nih, gue bakalan bisa jauhin maksiat!!
“Loh kenapa tidak mungkin? Emang gitu kok caranya!!”
Pastinya ilmu yang you dapat akan bersemayam dalam akal kemudian di transfer dalam kalbu. Akhirnya raga pun tidak mau kalah berpatisipasi.
“You kan tahu, batin atau jiwa itu adalah bagian terbersih dalam tubuh, batin itu tidak pernah bohong, atau yang disebut dengan kalangan intelek dengan istilah nurani.”
Batin sendiri mendapat tempat terhormat dalam Islam. Kenapa! Coba saja simak sebuah hadist ini:

“Ketahuilah bahwa dalam jiwa terdapat segumpal daging, jika dia baik maka baiklah seluruh tubuh ini dan jika dia buruk, maka buruklah seluruh tubuh, ketahuilah bahwa dia adalah hati.” (HR. Bukhari Muslim)

Artinya kalau batin atau hati itu baik atau shining pastinya akal dan raga ikut baik pula. Ketika hati kelam, ada titik noda hitam, pastilah ragapun terpengaruh dengan buruknya hati. Wajar sekali kalau raga sering berbuat buruk, mulut nggak bisa dikendali, ngomong sini, ngerumpi sana. ejek sana, hina sini. Kakipun kayaknya mudah banget kalau pergi ke tempat maksiat. So pasti sulit teramat sulit melangkah ke masjid.
Jadi apapun yang kita dengar tuh! Baik ketika ngelewat masjid, denger di radio, denger ceramah lewat speker, toh hati nggak akan tergugah..cuek aja bawaanya.
Kenapa? Karena hati yang dasarnya bersih suci, sudah tertutup noda hitam? Yah gimana kita mau lihat bagus atau nggaknya baju yang kita pake kalau kacanya kotor dan hitam. Jadi bawaanya ok aja gitu kalau mau berbuat buruk dan dosa. Nggak ada sama sekali perasaan salah, menyesal bahkan…” Yah biasa aja tuh.”
Kenapa bisa terjadi? Yah karena tidak ada pertimbangan akal dan hati!
Mau gimana ada rasa takut, menyesal, atau bahkan mungkin tidak ada penyesalan sama sekali. Banyak kan tuh yang tega korupsi, ngerampok, judi, maling padahal mereka semua orang Islam!!

Ilmu; Bodyguard

Ilmu itu ibarat bodyguard yang selalu menjaga tuanya kemanapun ia pergi. Dimana tuanya diganggu oleh fans nya yang usil, dengan reflek dia akan memperigati atau malah pasang badan menjaga tuannya.
Misalnya seseorang yang sedang mencari ilmu agama, atau dalam proses pembelajaran ilmu agama. Nah sudah tertanam benih dalam jiwa dan akalnya tameng. Sekali waktu ketika hendak melakukan dosa, pasti hatinya protes atau ada pergolakan batin, “ Duh, kalau saya kesana trus lewat si Hasan (teman di masjid) gimana yah? Kalau si ustad tiba-tiba SMS ama gue, trus nanya gue dimana, gimana jawabnya yah?? Masa boong sih..!!! “Aduh padahal gue tadi dengerin di radio bakalan ada hari pembalasan, masa gue kagak takut sekarang?? Kalau gue gini terus kapan berenti nye??
Nah ini mungkin pergolakan batin seseorang yang sedang dalam pembelajaran Ilmu agama. Semakin luas pencarian agamanya, semakin tinggi pula teriakan batinnya ketika melakukan dosa.
Seorang yang sudah sering baca buku terjemah Al-Qur’an dan sering baca-baca buku hadist, mungkin batinya akan berbicara seperti ini,
“ Duh, dalam ayat ini disebutkan kalau kebaikan itu akan mengugurkan pahala, padahal gue dah sering jamaah ke masjid, masa gue ngegugurin pahala gue kalo ngerjain dosa ini!!!" Dan seterusnya.

Paduan Akal, Hati dan Raga

Hati yang tadinya kotor dan berdebu sedikit demi sedikit mulai dibersihakan oleh ilmu agama, lambat tapi pasti mulai bercahaya. Semakin bersinar batinnya semakin kencang menyuarakan ketidakadilan jika sang raga mencoba melakukan dosa, buruk atau kekejian.
Transfer dari akal yang telah membawa perbekalan ilmu agama, sedikit demi sedikit memberi rangsangan pada hati. Hati lambat laun mulai mengeliat karena diberi terus nutrisi menyehatkan. Setelah hati sehat, raga akan mulai merasakan indahnya jiwa yang penuh dengan pesona ilmu pengetahuan. Iman semakin semerbak akhirnya tumbuh bunga yang dinanti yaitu takwa.
Kira-kira kalau yang kagak belajar agama, apa dia akan ngerasa nggak jika yang dikerjakannya dosa? Iya nggak lah!
“ Tapi tuh banyak yang bagus agamanya tapi tetap aja kelakukannya jelek! Korupsi dll” kata seorang wanita kepada saya.
“ Bagus agamanya nya itu dilihat dari sudut pandang yang mana bu?” Kalau orang yang nggak sholat terus lihat yang rajin sholat pastilah disebut orang taat. Wong dia nggak shalat. Kalau orang sama-sama suka shalat, tapi yang satu dah bisa baca Qur’an pastinya juga disebut taat! Karena yang satunya nggak bisa baca Qur’an.!
“Makanya tepat sekali jika disebutkan dalam Qur’an bahwa shalat itu bisa mencegah keburukan dan munkar.” Tapi kan realita berkata lain, banyak yang shalat tapi ternyata antar shalat, keburukan dan munkar sudah sulit dibedakan.
“Masa sih hanya dengan gerakan shalat saja bisa mencegah keji dan mungkar? “
Nah, jika ada paduan seirama, antara akal yang dipenuhi pengetahuan Islam, hati selalu dibersihkan sambil raga mengaplikasi bentuk ketaatan apa tidak mungkin semua keburukan dapat dicegah???Bahkan dia akan terus memberi, menebar bahkan pembawa rahmat!!! Inilah yang disebut dengan sosok Islam paripurna, Islam Kaffah!!!””

Stop! Stop!
“ Stop bro, gue kagak kuat denger nye!! Gini aje deh, gue nih belom bise ngaji, kan juga kalo seperti you bilang, pasti deh prosesnya panjang bangedh…please bro, ane butuh yang bisa ngejage ane untuk sekarang gitu aje..peace bro..”
“ Gini aja, you kan suka di FB? Atau you coba berteman dengan orang baik, yang soleh gitu, bagus agama nya. You coba aja cari di FB, di Group Al-Qur’an Pelitaku dan di Ka’bah Aku Datang semuanya ok banget. Nah kalo you banyak berteman dengan yang kayak begini, you lambat laun kebawa baik deh.”
Coba saja kalau kira-kira you ketemuan dengan seseorang di coffee bean misalnya, terus datang waktu shalat pasti you kebawa shalat deh karma malu kalau nggak shalat.
Trus kalau diajak diskusi Islam di Masjid Sunda kelapa misalnya . Mau nggak mau pasti you malu kalau nggak datang. Inilah pertemanan yang membawa hidayah dan kebaikan.
Tapi kalau you temenan dengan cewe cowo kerjaanya clubbing melulu, pastinya you dah stand bye duluan kalau diajak clubbing.

Make Your Home Hommy

Nih ada lagi yang kira-kira menurut saya bagus. Apa ? Coba you tempel kaligrafi, kalimat Allah, Muhamad di kamar you, bisa juga di screen PC, laptop atau apa aja yang sekiranya bisa mengingatkan you pada Allah. You bisa lihat setiap saat, setiap detik and pastinya you akan termotivasi untuk dekat dengan yang dilihat sehari-hari.”
“Emang ade pengaruhnya gitu bro?”
“Coba aja kalau you tempel gambar mobil Porsche atau Ferrari, pasti sering melamum, “Kapan gue punya mobil yah? Padahal gue masih SD? Duh enak bener pake mobil sendiri? Dll…
Nah lingkungan itu mempunyai pengaruh signifikan terhadap hati dan akal. Apa tidak memikat hati kalau setiap hari melihat kaligrafi, asma Allah? Apa tidak mungkin sekali waktu rindu ke pangkuan Allah?
Atau juga sering mendengar tilawah, di Ipod, di HP, di mobil dll
“Apa hati juga tidak terhanyut mendengarnya?”
Dan sekali lagi bahwa ilmu pengetahuan Islam mampu menjauhkan diri kita dari dosa dan maksiat.
Ayo kita coba dan buktikan sendiri, bukankah kita sudah membuktikan bahwa FB itu pasti banyak manfaat dan berkah!!
Pastinya Ilmu Agama juga begitu. Jadi jangan ragu untuk mencoba dan membuktikannya sendiri….!!

Bersambung

Wallahu A'lam Bishawwab

Kang Ackmanz

NB;
1. Teman-teman, tulisan ini hanya tulisan ringan yang ditulis ketika sengang. Saya tidak memperhatikan tanda baca, spelling, atau standar penulisan akademik. Saya lebih memfokuskan gaya tulisan yang sering dilihat di FB. Jadi mohon maaf tulisan ini tidak disuguhkan dg standar itu it just FB guys!!. Tapi buku yang dikirim via e-mail, Insya Allah memenuhi syarat standar akademik.
2. Mari kita lihat esensinya, tidak diharapkan mengundang polemik jika ada persepsi berlainan. Dan tidak pula mengharap adanya pengandaian, Jadi jika ada yang suka membaca tulisan ini, Alhamdulillah. Jika tidak, mudah sekali caranya, just delete it!!hapus saja!
3. Kepada teman-teman ayo, jangan kita lihat orang lain, jadikan tulisan ini untuk kita, untuk saya. Bukan untuk kritikan orang lain., tapi kritikan untuk kita, kritikan untuk saya. Plesse Bro..sis….Madame..Mister..kita jaga mulut kita untuk tidak mengukur apa yang kita baca, kita dengar sebagai kritikan untuk orang lain. Mari kita jaga hati, mulut dan tangan kita ....dosa loh!!!
4. Marilah kita terima dengan penuh ketaatan apapun seruan agama, seperti Al-Qur’an mengajarkan pada kita : Sami’na wa Atho’na, “ Aku dengar dan aku patuh.”

Tandai Belum Dibaca | Hapus

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar