Kamis, 09 Juli 2009

“Pelajarilah ilmu kerana mempelajarinya (membawa) takut kepada Allah, menuntutnya adalah ibadah,//////

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Bismillahirrahmanirrahiim…

Muaz bin Jabal meriwayatkan Rasulullah S.A.W. bersabda

“Pelajarilah ilmu kerana mempelajarinya (membawa) takut kepada Allah, menuntutnya adalah ibadah, membincangkannya adalah tasbih, mencarinya adalah jihad, mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahui adalah sedekah, memberikannya kepada ahlinya adalah pendekatan diri kepada Allah, kerana ilmulah petunjuk kepada yang halal dan haram, menara kepada jalan penghuni syurga, teman setia di saat kesunyian, rakan di masa keseorangan, teman berbicara di waktu khulwah, petunjuk kepada yang membawa bahagia dan membawa kecelakaan, senjata menghadapi musuh, perhiasan di saat bersama teman-teman. Dengan ilmu Allah telah mengangkat (tinggi) kedudukan banyak kaum, sehingga Allah menjadikan mereka pimpinan yang tegak, jejak langkah mereka diikut, perbuatan mereka dicontohi dan pendapat mereka dijadikan pemutus. Para malaikat terlalu kepingan bertemab dengan mereka, sentiasa mengusap mereka dengan sayapnya. Setiap benda lembab, kering, ikan dan binatang laut, binatang buas di darat dan binatang jinak kesemuanya memohon agar mereka diampunkan. Kerana ilmu menghidupkan hati dari kejahilan, lampu bagi penglihatan di saat kelam. Dengan ilmu hamba dapat mencapai kedudukan orang-orang pilihan dan darjat yang tinggi di dunia dan akhirat.”

Hadith Riwayat Ibni Abdul Barri dalam Kitab Al-Ilmu

“Contoh bandingan hidayah dan ilmu yg Allah utuskan saya utknya samalah seperti hujan yg menimpa bumi. Ada di antara bumi itu yg baik (subur), menerima air lantas menumbuhkan padang ragut dan rumput yg banyak. Ada di antaranya yg keras kontang, menakungi air, dgn itu Allah memanfaatkan manusia, mereka minum, menyiram dan bercucuk tanam. Sebahagian yg lain pula menimpa bumi yg datary g tidak menyimpan air dan tidak menumbuhkan padang ragut. Itulah contoh bandingan org yg faham ajaran agama Allah dan dapat memanfaatkan (hidayah & ilmu) yg saya utuskan utk tujuan itu. Beliau mengetahui dan mengajarkannya. Itulah juga contoh dan bandingan org yg tidak memahaminya (ajaran agama Allah) sama sekali dan tidak menerima hidayah Allah; yg mana saya utuskan utk tujuan itu”

Bukhari & Muslim

PENGUASAAN LUARAN

Pg 18

“Katakanlah: adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui?”
Az-Zumar, 39:9


“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas satu syariat dari urusan (agama) itu, maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui”
Al-Jathiyah, 45:18

“Maka kerana itu, serulah (mereka kpd agama itu) dan tetaplah sebagaimana diperintahkan kepadamu”
As-Syura, 42:15

Hadith:
“Wahai manusia, sesungguhnya ilmu itu dgn belajar, dan kefahaman itu dgn usaha memperdalamkan kefahaman. Siapa yg dikehendaki Allah kebaikan, Allah akan jadikannya faham tentang agama. Dan sesungguhnya hamba Allah yg takut kpdnya ialah para ulama’”

Kiranya Allah menghendaki kebaikan pd seseorg hambaNya, Allah akan menjadikannya faham tentang agama dan mengilhamkan kpdnya kebijaksanaannya

Qudwah - Pg 30

Tidak beriman kepada Al-Quran orang yg menghalalkan apa yg diharamkannya.
[Muslim]

Bahawasanya beberapa orang dari penghuni syurga pergi (menemui) beberapa orang dari penghuni neraka, lantas mereka bertanya: “Kenapa kamu masuk neraka? demi Allah kami tidak masuk syurga kecuali dengan apa yang kami pelajari dari kamu.” Mereka menjawab “Kami berkata (menyuruh) tetapi kami tidak buat.”
[At-Tabrani]

Aku tidak merasa bimbang terhadap (keadaan) ummatku, baik yang mu’min dan yang kafir, kerana yang mu’min akan dilindungi oleh imannya dan yang kafir akan dihalang oleh kekufurannya. Yang aku bimbangkan terhadap kamu ialah munafik yang lidahnya alim, beliau memperkatakan apa yang kamu tahu dan melakukan apa yang kamu benci.
[At-Tabarani]

Seorang lelaki tidak menjadi mu’min sehinggalah hatinya sama dengan lidahnya, dan lidahnya sama dengan hatinya. Perkataannya mencanggahi perbuatannya. Jirannya terselamat dari kejahatannya.
[At-Tabarani]

Sabar pg 39

Hadith:

“Sabar itu tempat pergantungan Muslim”

“Allah tidak memberi rezeki kpd hambaNya lebih baik dan lebih luas dari (sifat) sabar”
Riwayat Al-Hakim

“Orang yg bergaul dgn prg ramai dan bersabar (menghadapi perbuatan mereka) yg menyakitkan lebih baik dari org yg tidak bergaul dgn org ramai dan tidak sabar (menghadapi perbuatan mereka) yg menyakitkan”

pg 42

“Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu, kerana itu, maafkanlah mereka, mohonlah ampun bagi mereka dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu” [3:159]

Lemah Lembut

Pg 42

“Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu, kerana itu, maafkanlah mereka, mohonlah ampun bagi mereka dan bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan itu” [3:159]


Pg 44

Sesungguhnya Allah sukakan (sifat) belas kasihan dalam semua urusan
[Bukhari & Muslim]

Sesungguhnya Allah (bersifat) belas kasihan dan memberikan (melalui) sifat belas kasihan apa yg tidak diberikan (melalui) sifat kasar dan apa yg tidak diberikan melalui (sifat) lain.
[Muslim]

“Sesungguhnya tidaklah berlaku sifat belas kasihan pada sesuatu kecuali ia akan memperhiaskannya dan tidaklah sifat ini dicabut dari sesuatu kecuali ia akan merosakkannya.”
[Muslim]

“Tidakkah kamu ingin ku beritahu dengan perkara yang Allah memuliakan sesuatu binaan dan perkara yg Allah meninggikan darjat? Mereka berkata:”Bahkan ya Rasulullah.” Rasulullah bersabda: Kau bersikap lemah lembut kpd org yg bersikap kasar terhadapmu, memaafkan org yg menzalimimu, memberi kpd org yg tidak memberi kpdmu, dan menghubungkan silaturrahim dgn org yg memutuskan silaturrahim dgnmu.”
[At-Tabarani & Al-Bazzar]

“Kasih saying Allah wajib (pasti berlaku) pd org yg (apabila dilakukan pdnya) sesuatu yg membuatnya marah (tetapi) beliau bersikap lemah lembut”
Riwayat Al-Asbihani

Memudahkan

Pg 48
“Berjalanlah mengikut perjalanan org yg paling lemah di antara kamu”

Pg 50
“Tegakkanlah hudud (hukum) Allah pd yg jauh dan yg dekat dan jgnlah kamu dipengaruhi dlm (melaksanakan hukum) Allah oleh celaan org yg mencela.”
[Ibnu Majah]

Dari A’isyah: Tidaklah Rasulullah SAW diberi pilihan (utk melakukan salah satu dari) dua perkara kecuali beliau akan memilih yg lebih mudah selagi yg mudah itu bukan dosa. Jika yg mudah itu dosa, beliaulah org yg lebih jauh darinya. Dan Rasulullah tidak sekali-kali melakukan tindakbalas utk dirinya dlm apa perkara pun kecuali apabila kehormatan (hukum) Allah dicabuli. Baginda akan bertindakbalas kerana Allah

Seorang A’rabi telah buang air kecil dlm masjid, para sahabat pun berdiri (menuju) kepadanya utk memukulnya. Rasulullah SAW pin bersabda: “Biarkan dia dan jiruslah air kencingnya dgn setimba air atau setimba yg ada telinga air. Sesungguhnya kamu dibangkitkan utk mempermudahkan dan kamu tidak dibangkitkan utk menyusah-nyusahkan”
[Bukhari]

Tawaddhu

Pg 55
“Sesungguhnya org yg paling aku kasihi di antara kamu ialah org yg paling baik akhlaknya antara kamu, rendah diri, org2 yg (boleh) memesrakan (diri) dan boleh (dimesrai). Dan sesungguhnya org yg paling aku benci di antara kamu ialah org yg (suka) mengadu domba, memecah-belahkan antara org berkasih saying, yang (sentiasa) mecari-cari keaiban orang yg bersih (tidak berdosa).”
[At-Tabarani]

Pg 56
“Sesungguhnya Allah benci kpd pemidato dari (golongan) lelaki yg memilih (kata-kata) dgn lidahnya seperti lembu memilih-milih (rumput dgn lidahnya)”
Riwayat Abu Daud & Tirmizi

Manis muka & tutur kata

Pg 65

Dan katakanlah kepada hamha-hamba-Ku: "Hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya syaitan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia
[17:53]

“Siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kiamat hendaklah beliau mengatakan yang baik atau dia diam (sahaja)” [Muttafaq Alaih]

Berkhidmat utk orang lain
Pg 85-88

“Amal yang paling afdal ialah memasukkan kegembiraan ke atas mu’min, engkau menutup auratnya, engkau mengenyangkan laparnya atau engkau sempurnakan keperluannya”
[At-Tabarani]

“Muslim itu saudara bagi muslim, beliau tidak menzaliminya dan tidak menipunya. Siapa yang menunaikan keperluan saudaranya, Allah akan menunaikan keperluannya. Siapa yang melapangkan kesusahan dari seorang Muslim, Allah akan melapangkan darinya satu kesusahan dari kesusahan akhirat. Siapa yang menyembunyikan (keaiban) seorg Muslim, Allah akan menyembunyikan (keaibannya) di Hari Qiamat”
[Bukhari, Muslim & Abu Daud]





'Lady Ukhti Fillah Rahimakumullah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar